Sunday, 13 July 2008

PSIS Menyerang

PSIS Usung Strategi Menyerang
SEMARANG- Menyerang untuk menang. Strategi itu akan diusung pelatih PSIS Edy Paryono menghadapi PKT Bontang pada laga perdana Liga Super Indonesia (ISL) 2008 di Stadion Jatidiri, sore ini. Raihan tiga poin dari pertandingan pertama sangat penting guna mendongkrak motivasi dan kepercayaan diri Idrus Gunawan cs di partai-partai berikutnya.”Kami ingin mengawali kompetisi dengan baik. Wajar jika tim ini ditarget menang di kandang. Untuk menang, kami harus menyerang sejak menit awal,” ungkap Paryono seusai latihan, kemarin.Mantan pelatih Persipur Purwodadi itu mengaku lega menjelang laga. Pasalnya, surat pengesahan pemain dari Badan Liga Indonesia (BLI) yang ditunggu sudah terbit. Seluruh pemain yang didaftarkan sebanyak 22 orang bisa bermain. Onambele Jules yang baru direkrut seminggu sebelum kompetisi digelar tak termasuk dalam daftar pemain yang disahkan. Gelandang bertahan asal Kamerun itu dipastikan absen.Dengan terbitnya surat itu, Paryono tak kesulitan menyusun komposisi pemain sesuai harapannya untuk mendukung skema 4-4-2 flat. ”Tak masalah Onambele absen. Kami tak mengandalkan pemain bintang, melainkan lebih pada kolektivitas permainan. Materi pemain PSIS memang sangat terbatas,” terangnya.Dia menilai tim tamu patut diwaspadai. Seperti skuad Mahesa Jenar, materi tim asuhan Mustaqim tersebut juga didominasi pemain muda. Mereka dipastikan memiliki fighting spirit tinggi di setiap pertandingan. Menurut pelatih yang akrab disapa EP itu, tak ada personel lawan yang bakal mendapat kawalan khusus. Seluruh pemain PKT dinilainya punya potensi mencetak gol sehingga wajib diwaspadai. ”Imral Usman salah satu pemain terbaik PKT. Dia juga sudah mengenal karakter PSIS. Namun, dia tak akan mendapat perhatian khusus. Kami hanya mewaspadai mereka yang membawa bola,” tandasnya.(H13, H54-78/Suara Merdeka)

0 comments: