Tuesday, 17 June 2008

PSIS dan PKT Lolos

Tiket Superliga Didapat
JAKARTA-PSIS Semarang dan PKT Bontang ditetapkan Badan Liga Indonesia (BLI) untuk mengikuti Kompetisi Superliga 2008, sebagai pengganti Persiter Ternate dan Persmin Minahasa yang mundur. Hal tersebut disampaikan Ketua BLI Andi Darussalam Tabusalla di kantornya, Kuningan, Jakarta, kemarin. Kompetisi itu akan mulai bergulir pada 12 Juli 2008.”Berdasarkan hasil penilaian tim verifikasi BLI dan atas persetujuan Komite Eksekutif, akhirnya kami menetapkan PKT dan PSIS menjadi pengganti tim yang tidak ikut Superliga. Total poin dua klub itu ada di peringkat pertama dan kedua, dalam lima aspek verifikasi BLI yang penilaiannya dipimpin Saudara Djoko Driyono,” kata Andi, dalam acara yang juga dihadiri anggota Komite Eksekutif Mafirion dan Direktur BLI Djoko Driyono. Dalam keterangan resminya Andi menjelaskan lima aspek penilaian itu meliputi supporting team, infrastruktur, administrasi dan personel, keuangan, serta legal. Total nilai PKT 379,316, disusul PSIS dengan poin 360,638.Lima klub yang tidak lolos adalah PSS Sleman (335,768), Persis Solo (316,313), Semen Padang (279,413), Persebaya Surabaya (248,008), dan Persikabo Kabupaten Bogor (122,251).”Pada hari Jumat (13/6) lalu, anggota Komite Eksekutif PSSI mengadakan rapat yang dipimpin oleh Wakil Ketua Umum Nirwan D Bakrie. Dari rapat tersebut dihasilkan keputusan bahwa Superliga tetap diikuti oleh 18 klub. Diputuskan pula mengenai segera dimulainya sosialisasi Pedoman Dasar PSSI yang baru,” kata Mafirion, membuka acara jumpa pers. Pedoman DasarSosialisasi Pedoman Dasar PSSI yang baru kepada seluruh anggota dilakukan mulai minggu ketiga Juni 2008. ”Sosialisasi ini akan berlangsung hingga Agustus 2008. Sementara untuk penetapan jadwal dan pelaksanaan di lapangan, akan ditentukan dalam rapat Komite Eksekutif yang akan digelar dua hari mendatang,” lanjut Mafirion. ”Tujuannya supaya semua anggota memahami. Misalnya, saat ini anggota Komite Eksekutif langsung dipilih oleh mereka. Hak suara juga berkurang dari enam ratus menjadi 118. Jadi, tidak ada tawar-menawar lagi, karena semua sudah final,” tambahnya. Dia menjelaskan, semua hal yang diminta oleh AFC dan FIFA telah dipenuhi PSSI. Saat ini PSSI masih menunggu surat pemberitahuan dari AFC tentang waktu pengesahan Pedoman Dasar dalam munaslub. ”AFC dan FIFA meminta kita melaksanakan sosialisasi Pedoman Dasar PSSI yang baru. Selanjutnya AFC akan memberi tahu kapan munaslub dilaksanakan untuk pengesahan. Hal ini disampaikan mereka kepada anggota Komite Eksekutif Ibnu Munzir dan M. Zein serta Sekjen Nugraha Besoes saat berada di Australia bulan lalu,” ungkap Mafirion. (wgm-22)

0 comments: